4

Dear Netizen, gimana cerita cinta monyetmu yang paling seru?

Leave a Reply

5 comments

  1. 5
    havolajjip

    Gw pernah naksir sama salah satu temen kelas waktu SMA, sebut saja namanya si Y. Walaupun kita sekelas, kita hampir nggak pernah ngobrol, apalagi gw dulu cupu banget dan keburu keluar keringet dingin kalau mau ngajak ngobrol cewek. Begitu pula dengan jam istirahat, si Y dengan dunianya sendiri, bersama teman-teman geng ceweknya nongkrong di kantin, sementara gw dengan temen-temen cowok gw selalu menghabiskan waktu untuk main bola. Meskipun demikian, gw selalu admire si Y dari kejauhan. Wajah dan senyum doi selalu terngiang di dalam kepala. Gw suka dia, walau nggak ada orang yang tahu.

    Tibalah hari untuk persiapan lomba 17 Agustusan di sekolah kami. Gw dan si Y ditunjuk jadi koordinator kelas untuk persiapan berbagai macam lomba tersebut. Kesempatan nih, pikirku; dan benar saja, sejak hari itu gw pun jadi sering ngobrol dengan si Y. Kita pun saling tukar nomor handphone dan sering SMS-an, dan berlanjut ke telpon-telponan. Gw pun mulai kenal lebih jauh tentang si dia, mulai dari makanan kesukaannya, kegiatan les-nya sepulang sekolah, tentang nyokapnya yang diam-diam punya koleksi VCD Vicky Burky, bahkan tentang tiga ekor kucingnya yang sudah menemani dia sejak lama. Hal ini pun berlanjut, bahkan setelah lomba 17 Agustusan pun selesai.

    Hari demi hari, kami pun makin sering melakukan berbagai kegiatan bersama. Kadang dia nonton gw main bola, kadang gw ikut dia makan bareng di kantin bersama temen2nya. Banyak sekali orang yang mengira kalau kita pacaran dan nge-ceng2in, dan kitapun hanya bisa tersipu malu, hanya karena gw terlalu takut untuk ngungkapin perasaan gw.

    Mendekati hari kelulusan, si Y cerita ke gw bahwa dia akan melanjutkan kuliah ke Singapura. Gw shock. Gw hanya bisa bilang โ€œoh yah bagus, sekolah yang rajin yah disanaโ€, walau hati kecil gw nggak bisa menerima kepergian dia. Gw rasa, gw tidak ada sedikitpun hak untuk menahan keberangkatan dia, secara gw ini โ€œcuma temenโ€. Hari keberangkatannya pun tiba, gw dan beberapa teman mengantarkan dia ke airport. Dia menangis, gw juga ingin nangis tapi gw tahan karena malu. Gw ingat gw sempet beri dia sebuah hadiah perpisahan sebuah boneka Garfield.

    Kami lost contact. Perlu diingat bahwa jaman itu, satu-satunya metode untuk ngobrol via internet hanyalah skype dan MSN messenger, dan koneksi internet belum sebagus sekarang. Yang awalnya kami janjian untuk online tiap malam, semakin lama semakin berkurang intensitasnya karena kami punya kehidupan dan kesibukan masing-masing. Kadangkala, sepulang kuliah, gw menyalakan komputer Pentium 4 gw hanya demi melihat apakah dia online atau tidak.

    Waktu pun berlalu, suatu hari gw menemukan profile facebook dia, profile picture nya bersama seorang cowo. Hati gw pun lumayan nyesek. Gw add, dan setelah diconfirm gw pun say hi ke dia, dan menanyakan kabarnya. Ternyata cowok tersebut adalah temen kuliahnya di Singapura, mereka sudah tunangan dan akan segera menikah, dan diapun minta kontak temen2 SMA kami karena dia mau ngabarin. Nyesek rasanya hati ini – dan gw pun memutuskan untuk nggak pergi ke resepsi pernikahannya karena gw ga sanggup.

    Sampai hari ini pun gw masih menyesal, andai di saat itu gw berani sedikit saja untuk ngungkapin perasaan gw, mungkin semua akan berubah – karena walaupun bisa dibilang cinta monyet, gw masih sayang sama si Y. Y, dimanapun kamu berada sekarang, aku harap kamu bahagia dan sehat selalu.

  2. 3
    Dewilanjarh

    Cinta monyetku tu dulu istilahnya masih lugu banget sih. Dan ini juga pertama kalinya pacaran ya seumur hidup. Jadi dulu tu di SMP ikut ekstrakulikuler taekwondo, nah disitu ada adek kelas namanya N, si N ini tu gatau darimana bisa dapet nomorku. Dia sms aku (waktu itu masih jamannya sms) bilang kalo dia itu penggemarku. Lha? Penggemar? Aku baru tau kalo aku punya penggemar. Nah, yaudah deh setelah smsan selana 2 hari, si N bilang kalo suka sama aku. Baru 2 hari lho. Tapi aku belum terima dia. Ya aku mikir” ini pertama kalinya aku ngerasa seneng ditembak cowo, beda dengan temenku yg dulu pernah nembak. Jadi itu nembaknya sekitaran september tgl 22, dan aku nerima dia tanggal 28 september 2015. Nah, first time nih jadian ama cowo. Tiap ketemu masih malu” itu. Tiap latian ekskul juga malu”. Dia itu dari kalangan orang kaya, hapenya aja ada 4. Aku agak” minder karena aku juga pas”an, kayak aneh aja pacaran sama (oh ya dia itu adek kelasku tapi umurnya tua dia). Deket, deket, pas 1st monthversary itu dia bawain roti gitu, ah alay gitu deh wkwk tapi aku suka. Terus aku dikasih hadiah baju jersey couplean sama dia. Btw sejujurnya aku gak suka jersey. Baru berjalan 2 bulan hubunganku udah gak enak, banyak masalah apalagi dia itu ternyata playboy cap badak. Walaupun gitu, aku berusaha tetep menjalani hubungann ini apa adanya. Waktu dia ultah, aku cari kue yang spesial mungkin walaupun uangku pas”an. Oh ya di posisi itu aku juga punya temen deket cowo namanya R, dia ini temen satu organisasi aku di Pramuka. Waktu hari H si N ultah, aku kasih kue itu dan yap dia suka. Tapi dibalik itu ternyata, si R punya rasa sama aku. Dan dia ngiranya aku udah putus sama N. Kenapa aku bisa tau si R sama aku. Karena ada temenku namanya B, dia itu temen curhatku, dan deket bgt sama aku, nah jadi ternyta si R ini suka chat sahabat aku ini ttg aku. Gue nyesel kenapa gasuka sama R aja ๐Ÿ™ . Setelah beberapa hari ngrayain ultahnya aku putus, kandas, karena apa? Dia bilang suka sama temen sekelasku yg notabenenya cantik bgt putih dan tinggi, dia juga ikut ekstra taekwondo ini. Yaudah karena emng gaada yang mau dipertahanin, mending putus aja, lagian si N ini juga udah keliatan playboynya. Aku nyesel bgt pcaran sama dia. Knp harus dia yg jdi cinta monyet pertamaku :(. Nyesel gua. Dan gua berharapnya si R masih ada rasa, ya emang masih ada rasa tapi kayaknya dia cukup nganggep gua sahabat dan rekan dia aja. Btw si R ini sekarang kerja di PLN kalo ga salah. Dia pinter banget dan baik banget. Pernah sih waktu kelas 9 patah hati bgt karena si R jadian sama temenku sendiri ๐Ÿ™ tapi yaudahlah mereka juga bahagia dan saling ngejaga satu sama lain

  3. 3
    Jeennss.a

    Dulu gue pernah suka sama senior wktu smp nih. Tu cowo temen sekelas tetanggaku dna dia juga slah satu tim bola smp gue.jdi gue cerita2 lah suka sama tu senior kan. Jadi setiap ke kelas dia di ciein mulu sama tu tetangga gue, ya gue malu lah si cowok itu senyum2 lagi pas gue masuk tuh kelas “astaga makin ganteng, pikir gue dalam hati.” singkat cerita lama2 gue sering nnton dia tanding bola antar sekolahan. Akhirnya muncul laj yg namanya suka. Pokoknya saking sukanya kemaa dia tanding gue nonton, Jadi karna cinta gue menggebu2 *malu sumpah* gue caritaulah kapan da ultah,dulu kan ujian pake kertas yg kayak ujian UN itu nah disana ada tgl lahir. Untung gue deket sama guru PKL yg lagil ngawas.. akhirnya dapat lahh.. sumpah ini mnurut gue bikin malu bgt๐Ÿ˜‚ gue nabung 1 bulan sblm dia ultah and akhirnya gue beraniin diri buat sms dia kalau gue penggemar dia di tim bola sekolah kita, dan gue mau kasih dia kado. Jdi gue tunggu lah di bawah tangga sekolah.astaga gue langsung ngasih ” bg selamat ulang tahun ya ini kado dri aku semoga bermanfaat.” Blm selesai dia ngomong gue lgsung kabur, tmen gue yg nunggu di ujung heran. Sumpah gue malu bgt buat sekolah besoknya. Dan alhasil gue izin sakit 2 hari. Untung gue nggak ngasih tau gue dr kelas berapa.Dan kebetulan dia juga kls 3 dan mau UN juga alhasil gue jarang bgt ketemu dia semenjak itu. Sedih sih, tapi kalau di ingat2 gue kok bodoh bgt yah karna cinta ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    1. 1
      Vulturret

      Awww… so sweet bangett.. belain nabung demi kasih kado ultah..
      Aku dulu juga pernah suka sama kakak kelas, tapi cuma mandangin terus nggak pernah sampe kasih kado..
      Nyesel juga dipikir pikir

  4. 0
    Rakuza

    Dulu gw pernah satu kelas dengan cewek yg gw taksir. Katakan lah si X. Si X ini orang nya supel ramah baik. Ya walaupun si X ini g cakep2 amat. Tp udah mampu menarik perhatian gw. Dan gw pun g perlu melakukan pendekatan yg gmn2 gt. Si X trnyata jg melakukan pendekatan2 yg lebih agresif dr gw. Seperti misal duduk nya minta sebelahan, minta belajar bareng, makan bareng, dll. Hubungan ini terus berjalan hingga tiba suatu saat kita mengadakan kerja tugas bersama dan gw pergi ke rumahnya. Ketika sampai rumahnya, gw ketemu nyokap nya. Dan gw disuruh langsung masuk kamar nya. Dan seketika gw masuk, gw pun kaget ada poster gambar gw tertempel di dinding, dan si X pun sontak merasa kaget dan dan buru2 ke kamar mandi, yang ternyata dia sedang…