13

Momen masa lalu apa yang sampai sekarang masih kalian sesalkan?

Leave a Reply

43 comments

  1. 23
    Numbat

    Kejadiannya pas Natal tahun lalu. Teman aku nelpon di malam Natal. Katanya dia pengen curhat karena belakangan banyak masalah di rumahnya. Karena lagi sibuk acara Natal, aku cuma nyaut sekadarnya dan buru-buru mutus telpon. Seminggu setelahnya itu, aku dapet telepon dia meninggal. Bunuh diri. Belakangan baru ketahuan kalau sebenarnya dia selama ini depresi ☹

    1. 4
      RecklessHedgehog

      Masalah kejiwaan kayak gini emang bahaya. Orang-orang yang paling dekat emang harusnya bisa bantu dengan jadi pendengar yang baik. Bukan salah lo juga, kok. Semoga lain di masa depan ini bisa jadi pelajaran buat kita semua supaya lebih peka sama sekeliling.

    2. 0
      Lupicide

      Nah makanya.. gua paling ga bisa kalo ada temen datang curhat dan bilang kalo dia pingin mati aja gegara masalahnya. Gua pasti dengerin soalnya emang bisa serius sih. Bisa aja kita merasa hal itu sepele tapi dia belum tentu ngerasain gitu juga.

  2. 22
    CopperDuck

    Nyesel kenapa dulu nggak beli Bitcoin. Harganya sempet naik ratusan juta. Kalo 2009 gue punya. Sekarang udah kaya dan tinggal pelesiran aja keliling dunia. Wkwkwkwkwk..

  3. 19
    RecklessHedgehog

    Pas SMP, gw pernah liat temen gue di-bully. Gw diem aja karena posisinya waktu itu gw juga takut kena masalah. Selama hampir satu semester gw selalu ngeliat temen gw itu dikerjain bahkan dilecehkan. Dan gw yang pengecut ini cuman berani ngeliatin doang. Pas kenaikan kelas, temen gw itu pindah dan gw nggak tau gimana kabarnya sekarang. Nyesel banget kenapa dulu nggak nyoba buat maju belain dia. Atau seenggaknya lapor ke guru. Semoga aja dia sekarang udah nggak apa-apa.

    1. 0
      SpacedOutGuy

      yha kalo gw jadi lo sih gw juga takut pasti. Tar yang ada malah kita yang bonyok. Emang peran guru penting banget siy

  4. 15
    lalakad

    Sampe sekarang masih nyesel kenapa aku nggak ada di sisi sahabatku di saat-saat terakhirnya. Kejadiannya udah lama banget sih. 5 tahun yang lalu. Tapi sampe sekarang masih keingetan. Jadi, sahabatku ini namanya Sheila. Kita tuh udah bareng-bareng dari zaman kuliah. Mulai ngekos, makan sampe nongkrong tuh selalu bareng. Sebagai sesama anak perantauan, kita tuh emang udah saling ngerti satu sama lain. Sampe akhirnya pas kita lulus, Sheila harus pindah kosan ke deket tempat kerjanya. Karena udah sama-sama sibuk, kita pun jadi jarang ketemu. Sampe suatu saat setelah hampir 2 bulan Sheila nelpon dan bilang pengen makan sate di tempat biasa. Aku yang waktu itu lagi sibuk ngurusin kerjaan di kantor hampir nolak. Selain karena udah makan, masih ada beberapa berkas yang mesti diurus. Tapi entah kenapa, aku malah tergerak buat nge-iyain ajakannya. Habis makan, karena udah kemaleman aku nawarin dia buat nginep aja dulu di kosanku (tempat makan satenya kebetulan deket kosan aku) dan balik besok pagi buat kerja. Dia hampir setuju tapi akhirnya nolak karena takut besok kejebak macet. Aku nggak ada firasat apa-apa tapi besok paginya aku nerima kabar dari temenku yang lain kalau Sheila udah meninggal di kamar kos-nya, sendirian. Pembuluh darah di kepalanya pecah. Selama ini dia sakit dan nggak pernah ngasih tau aku. Aku ngerasa gagal jadi sahabatnya. Seandainya aja malam itu aku maksa dia buat tetep nginep di tempatku, mungkin aku masih bisa nolong dia…

  5. 14
    Rheology

    Aku baru lulus kuliah. Sekarang ngerasain susahnya cari kerja karena nggak punya cukup banyak koneksi. Temen-temen yang dulu rajin ikut organisasi dan aktif di kemahasiswaan sekarang udah pada kerja. Ada yang ditawarin sama senior yang dulu sering bareng-bareng di organisasi. Ada juga yang dapet lowongan dari kenalan di kampus lain. Aku yang pas kuliah cuman kosan-kampus doang sekarang bengong harus mulai nyari kerjaan dari mana. Mau nanya kenalan, kenalnya cuman sama anak-anak satu jurusan doang. Kuliah memang penting. Tapi punya jaringan dan banyak kenalan juga nggak kalah penting dan aku baru ngerasain itu sekarang.

    1. 2
      evywahyuni

      Gue lulus tahun lalu dan sampe sekarang belum kerja. Padahal dulu rajin ikut organisasi. Nggak tau gue yang nggak kompeten atau gimana. Tapi emang belum ada yang nawarin gue kerjaan sih ngahahahaha…

      1. 3
        TrustyVillain

        Nyari kerja emang gampang-gampang susah koq. Giliran interview oke, gaji yang ga oke! Giliran gaji oke, kitanya yang ga ketrima. Gitu terus ampe lebaran monyet!

    2. 0
      lalakad

      Ah ga juga. Saya kerja di salah satu kantor di PangSud dengan gaji yang lumayan.. dulu juga nyarinya amit2.. tapi giliran ketemu dan cocok yah bertahan deh sampe sekarang. Dan itu semua saya dapatkan tanpa kenalan atau network-network-an. Murni cari2 job ndiri.. hehe. Good luck deh buat pencarian kamu!

  6. 14
    cyber.boy

    Jadi pas liburan tahun baru kemaren, aku pergi ke Belitung sama sodara-sodara buat. Selain buat liburan, sekalian mau nengokin nenek yang tinggal di sana. Pas di pesawat, ketemu sana cewek. Katanya sih doi anak komunikasi PTN ternama di Jakarta. Sempet ngobrol-ngobrol lama sepanjang perjalanan karena doi anaknya asik banget ternyata. Pas turun pesawat dan udah naik taksi mau ke rumah nenek, baru inget kalo aku lupa nanya nomor telponnya. Bego banget emang.

    1. 4
      Paparazzombie

      Nih kalo orang Jawa bilangnya eman-eman! Sayang banget udah cocok ehhh lupa minta nomor HP. Disamperin aja ke kampusnya kan udah tau tuh bro? *Kenapa gue yang jadi semangat yah bwahahaha!

  7. 13
    rifqi412

    Rada aneh sih, soalnya ceritanya ini bukan dari sisi gue yang nyesel. Tapi orang lain yang nyesel karena gue. Jadi 3 tahun lalu gue sempet pacaran serius sama seorang cewek. Doi PNS di salah satu instansi pemerintah. Gue udah serius banget sama dia dan sering juga ngajak dia ke rumah. Jalan satu tahun pacaran, doi nggak juga ngajak gue buat ke rumahnya dan ngenalin ke keluarganya. Usut punya usut ternyata pacar gue ini bingung ngejelasin kerjaan gue yang seorang freelancer ke ortunya. Gue emang nggak ngantor. Kalo lagi ngerjain proyek desain atau website, palingan nongkrong di Starb*cks atau di kosan. Meskipun begitu, penghasilan gue nyampe puluhan juta juga kok per bulannya meskipun kadang nggak stabil. Orang tuanya dia itu tipe yang ortodok. Pengennya punya mantu yang berseragam juga. Atau seenggaknya punya kantor buat dibanggain. Nekat dateng ke rumahnya, bisa ditebak dong gimana reaksi ortunya pas tau latar belakang gue? Ditambah, kuliah gue dulu nggak sempat selesai. Makin dianggaplah gue nggak sejajar dan nggak pantes sama anaknya. Sempet berjuang buat ngeyakinin setengah tahun setelahnya. Tapi akhirnya putus juga. Bulan depan gue mau nikah sama cewek gue yang sekarang dan seminggu lalu baru dapet desas-desus kalo mantan dan ortunya nyesel karena pernah nolak gue. Nggak tau mesti ketawa atau sedih. Hahahaha

    1. 0
      BossSuper

      Turut prihatin, sob. Tapi masih mending sih, temen SMA gue nggak jadi nikah karena setelah dibaca wetonnya katanya nggak cocok. Padahal udah beli cincin sama nyewa vendor. Jodoh emang nggak ada yang tau.

    2. 0
      Abattoir

      Wah, selamat, Bro udah mau nikah. Nggak usah dipikirin yang udah lewat. Mending fokus sama masa depan aja. Semoga lancar sampe hari H dan bahagia dunia akherat ya sama calon istrinya!

  8. 11
    superBOY

    Penyesalan gue cuman satu sih, kenapa dulu nggak nerima tawaran om gue buat kerja di Kalimantan. Temen-temen yang kerja di sana udah pada sukses. Sementara gue masih gini-gini aja.

  9. 10
    Piagnome

    Gue nyesel kuliah ngambil jurusan ini (sengaja nggak gue sebutin, takut ada yang kesinggung). Padahal awalnya minat gue itu bukan di sini. Pengennya sih dulu ngambil jurusan bahasa, supaya sesuai sama passion gue nulis. Eh tapi lulusnya malah di sini.

    1. 5
      BlackGnu

      Paling Akutansi ato ga Manajemen yak? wkwkkwwk… Karna kebanyakan temen wa juga gitu sih bilangnya nyesel ama jurusan ini ga spesifik sesuai apa yang mereka sukain. Termasuk wa! hehehe

  10. 10
    OldChimp

    Nah momen yang paling gua sesalkan pada masa lalu bapak gua.. eh gua maksudnya adalah ketika gua gak belajar serius mengenai statistik dulu dari D3 sampai sekarang gua di S1 yang butuh BEGETE ilmu statistik untuk ngehitung kecenderunga, jadi gua saranin lu yang pada masi kuliah, bener – bener dah belajar statistiknya.. apalagi cara bacanya soalnya kl ngitungnya mah udah pake software tapi bacanya bro ! SPANENG ! πŸ™

    1. 2
      Turbanshee

      wah aku sih gak setuju.. mending diapusin aja tuh statistik wkwkwk buat semua skripsi jadi kualitatif aja biar lebih mendalami permasalahan yang ada di bidang masing – masing dibanding cari kecenderungan doang hehehehehehehe

  11. 5
    BumbleBeetle

    Hal yang paling w sesalkan adalah ketika gua tidak pernah mempersiapkan diri w secara keseluruhan untuk bisa mencapai cita – cita w dari kecil.. W pengen jadi pokis tapi karena w tidak belajar sungguh – sungguh, ngerokok, pergaulan bebas, dan akhirnya ketika tiba saat tes ujian masuk akpol, w udah gagal ditahap pertama karna nilai yang anjloggg πŸ™ sedih sih kenapa w dr dulu gak persiapin dengan mateng diri gua ini biar bisa mencapai apa yang w cita-citakan dari embrio itu πŸ™

    1. 5
      GuacaMole

      Masih banyak cuy professi lain di dunia ini, dan mungkin tuhan gak meloloskan km karena kamu lebih pantas dan akan berkontribusi di bidang lain, jadi tetep SEMANAGAT yak!!

    2. 2
      TimeNightingale

      Sama bro! gua jg gagal masuk jurusan kuliah yang gua pengen.. karena ya itu gua males banget buat belajar πŸ™ yahh penyesalan bgt deh kenapa dulu gak belajar sungguh2

    3. 0
      Butterflight

      Makannya jadi pelajaran buat kita gan, supaya menjalankan hidup itu jangan asal – asalan yaaa.. ini juga reminder buat ane juga siih, makasih sharingnya ya gan. Godspeed!

  12. 4
    goodGirl

    Bukan cerita gw sih. Tapi gw pengen berbagi aja sama orang-orang di sini. Jadi, gw punya sepupu yang udah pacaran lebih dari 6 tahun. Gobloknya sepupu gw nih selama pacaran sama cowoknya, dia nggak pernah tahu kalo ternyata si cowok ini beda agama sama dia. Karena jarang ibadah, dia nyangkanya mungkin karena si cowok ini emang bukan tipikal orang-orang yang taat beragama. Secara udah pacaran lama, sepupu gw jelas nunggu dilamar dong. Entah kenapa si cowok ini sama sekali kagak ada gelagat mau ke rumah. Karena kesel, sepupu gw bilang ke cowoknya kalo dia mau dijodohin. Eh, si cowok responnya datar aja kayak nggak ada kejadian. Di situlah baru sepupu gw tahu kalo selama ini si cowok nyembunyiin kenyataan kalo mereka beda agama, makanya doi belum berani ngelamar. Seminggu menjelang hari-H, barulah si cowok berani datang ke rumah. Sambil nangis dia mohon-mohon supaya sepupu gw batalin acara nikahannya. Dia bahkan sampe bilang mau pindah agama segala. Pelajarannya nih: kenali betul-betul pasangan lo sebelum terlambat kayak sepupu gw..

      1. 0
        goodGirl

        Itulah. Mau gw goblok-goblokin, eh masih sodara. Untungnya doi nggak balik lagi sama sang mantan. Sekarang udah nikah dan bahagia sama cowok yang dijodohin itu.

        1. 0
          GuacaMole

          Wah, parah beut. Itulah pentingnya jujur dan terbuka sama pasangan. Kalo udah terlambat, tinggal nyesel aja dah tuh.

  13. 3
    c4punk1955

    Saya nyesel kenapa nggak dari dulu nabung buat beli rumah. Sekarang udah nikah, anak udah mau 3 dan masih ngontrak. Padahal pas mendiang papa masih hidup sering dinasehati supaya nabung dan nggak ngabis-ngabisin gaji cuman untuk jalan-jalan dan beli barang-barang mewah. Sekarang baru kerasa sih betapa pentingnya dengerin nasehat orang tua.

  14. 3
    Capeshifter

    Nyesel kenapa dulu nggak nikah sama orang yang dijodohin bokap. Padahal anaknya cantik, baik dan pekerja keras. Gua malah milih nikah sama pacar yang tukang selingkuh dan sekarang udah cere. Cuman bisa ngiler liat cewek yang mau dijodohin sama gua itu, sekarang udah nikah sama pengusaha properti. Anaknya udah dua dan doi makin cantik aja. Hadeuuh..

  15. 3
    yoloyolo

    Kalo urg sih yang paling disesalin adalah ketika urg bikin indung urg ceurik πŸ™ grgr urg cemburu jeung lanceuk urg.. gak pengen lg lah urg gt deui inshaAllah.

  16. 0
    Estella

    ngebiarin the so-called β€œbestfriend” ngmongin gua dibelakang sampe ngecaci maki gua tpi gua diem aja, andai gua bs balik ke masa lalu trs gua jotosin sampe babak belur.

      1. 0
        SmilingHorse

        Udah meninggal dunia setahun lalu, Bro. Kecelakaan. Yang namanya adik kakak, biasalah kalo sering debat di rumah. Masalahnya cuman gara-gara aku pergi bawa motornya nggak bilang-bilang. Udah gitu pulangnya malem. Sampe di rumah kakakku marah-marah dan aku yang ngerasa udah gede dan nggak mau diatur-atur, tersinggung gitu aja. Setelahnya nggak ngomong lagi sampe kakak kecelakaan pas pulang tugas dari luar kota. Masih nyesel senyesel-nyeselnya sampe sekarang. Seandainya dulu sempet minta maaf.

        1. 0
          Wincubus

          wah pasti nyesel banget tuh.. yawdah yang penting bawa doa aja setiap kali kamu merasa menyesal.