1

Tanggapan netijen ttg anak yg beda prinsip dengan keluarganya dan memutuskan utk tinggal sendiri aja…

Leave a Reply

5 comments

  1. 1
    havolajjip

    Gw pernah bertengkar hebat dengan nyokap dan gw memutuskan untuk ngekos aja waktu kuliah, walaupun kampus gw cuma 15 menit naek motor dari rumah. Sebenarnya nggak masalah, karena waktu itu gw merasa daripada gw kuliah jadi gak konsen gara2 suasana rumah kurang kondusif, lebih baik gw hindari dulu masalah itu daripada jadi tambah runyam, dan bokap pun merestui.

  2. 1
    IcySuccubus

    Gak masalah sih, daripada berantem terus serumah.

    Biasanya kalo jarak jauh malah kangen, malah bisa ada waktu untuk saling introspeksi, kalo tiap hari ketemu gak bener bawaannya

    1. 1
      havolajjip

      Setuju banget ama ini. Daripada bawaannya pengen marah mulu tiap hari dan nambah dosa, mending cari “pelarian sesaat”

  3. 0
    Capeshifter

    Jujur gw berat banget ngalamin hal ini.

    Ketika gw memutuskan untuk pindah agama, gw sampai diusir dari rumah.

    “Jangan anggap bapak-ibu keluarga kamu lagi!”

    Akhirnya gw kerja merantau di luar kota, sampai beberapa tahun setiap lebaran gw masih pulang, berusaha bangun hubungan lagi.

    AKhirnya lebaran tahun kemarin ini, ibu udah mau membuka diri, dia bilang, kamu kalo mau jadi kristen gpp, tapi jadi kristen yang baik, jangan lupain saudara – saudaramu yang muslim.

    Memang butuh perjuangan buat njalanin ini

  4. 0
    goodGirl

    Sebenernya kalo udah dewasa bebas ya mau ngapain aja.

    Cuma gimanapun gw tetap hormat sama bokap nyokap.

    Walaupun ada prinsip yang berbeda, gw minta saling menghargai, jangan maksain kehendak.

    Kalau bisa juga saling dukung, yang penting nggak kelewatan ya…

    Kalau keluarga ngajakin jadi teroris ya pasti gw laporin ke polisi..

    Tapi selama nggak melanggar hukum gpp.